Nuffnang Ads

Wednesday, September 28, 2011

Dua Hari Lepas

Isnin, 26 September

Bekerja separuh hati saja, entah kenapa.  Saya gagahi juga diri untuk menceriakan suasana hari bekerja, kebanyakan orang kata Monday Blues.  Tak de maknanya bagi saya.  Tengah sibuk2 buat kerja, en suami call ajak ke RHB untuk mengeluarkan sedikit tunai untuk projek kecilan yang dijalankannya.  Tiba di RHB Taman Permata, pegawai bertugas memberitahu perlu mengemukakan passbook sekiranya ingin mengeluarkan secara tunai.  Aduhhhh...macamana nih.  Passbook saya MIA entah mana saya letakkan di rumah.  Kalau cari mesti tak jumpa, kalau saja2 je, elok je dia muncul menjelma.  Pegawai bank mengesyorkan membuat passbook baru, aduhhhh lagi satu masalah la pulak.  Dulu saya buka di cawangan jalan bukit bintang.   Perlu ke sana keeeee....bergegas saya dengan en suami ke jalan bukit bintang.  Saya terus call boss, "Boss, saya terpaksa ke RHB bukit bintang ada masalah sikit di taman permata nih".  Boss okay saja.

Sampai di jalan bukit bintang pun dah jam 2 petang, ambil nombor giliran dan perlu menunggu sekurang2nya 11 orang lagi.   Aduhhhhh...setiap seorang bukannya sekejap urusan, lama lak tuuuu.  Tak peeee...sabarlah duhai hati, sabarlah duhai sang suami. Jangan laaaaa buat hal di tengah orang ramai ini...bawa bersabar yee bang.

Selesai urusan pengambilan wang dan buat passbook baru, terus saya pulang dan ambil syiqin di rumah pengasuh.  Jam pun dah menunjukkan 6.15 petang.  Bayangkan urusan pembankan tadi yang mengambil masa setengah hari bekerja saya.

27hb September

Tengahari setelah solat zuhur, terima panggilan dan juga sms dari adik ipar (bekas).  Terkejut saya membaca sms yang memaklumkan ibu mertua sedang nazak di KPJ Medical Centre di Shah Alam.  Menangis saya ketika itu juga, berdoa moga saya sempat berjumpa dengan ibu mertua walaupun saya pernah berpisah hidup dengan anak lelakinya dahulu (sekarang bekas suami sudah kembali ke rahmatullah).  Saya terus telephone en suami menyatakan hasrat saya untuk berjumpa kali terakhir dengan ibu mertua saya itu.  Alhamdulillah, en suami bersetuju untuk pergi bersama2.  Masa untuk sampai ke sana terasa begitu lama, terasa ingin saja saya terbang laju terus ke hospital.

Sesampai di hospital, bergegas saya ke bilik no. 502.  Sayu hati saya melihat ibu mertua saya yang sudah begitu uzur, kurus dan tidak mampu berkata2 apa lagi.  Beliau mengalami stroke dan ketika ini, kaki sudah tidak mampu bergerak.  Saya terus memohon ampun dan maaf di atas kesalahan saya dahulu ketika menjadi menantunya.  Alhamdulillah, walaupun tidak mampu berkata apa2, ibu mertua menganggukkan kepalanya.  Adik2 ipar, anak2 buah, jiran terdekat yang sanggup datang dari Alor Setar menyaksikan detik sedih saya bersama ibu mertua.  (ohhhhhhhhh dikala saya menaip entry ini pun, sudah bergenang air mata ini, janganlah tumpah lagi.  saya redha dengan ketentuan Ilahi).  Namun dalam masa yang sama, memohon agar ibu mertua pulih seperti sediakala.

2 comments:

azam said...

semoga sihat hendakNYA

marinahunny said...

semoga dipermudahkan segala urusan..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...